Apakah Anda Butuh Asuransi Jiwa?

Apakah kita butuh asuransi jiwa?

Kadang masih ada yang suka nanya, gw butuh asuransi jiwa ngga yah? Kalo temen-temen ngerasa punya tanggungan, punya utang, dan ngga punya cukup uang or asset, maka jawabannya: BUTUH!! Alesannya kita bahas satu-satu.

Alasan kenapa kita butuh asuransi jiwa

#Alasan pertama: tanggungan

Kalo temen-temen punya tanggungan, dalam hal ini istri, anak, orang tua, adik atau sapa pun yang secara financial tergantung ama kita, maka kita harus memastikan bahwa kalo sesuatu yang buruk menimpa kita maka orang-orang yang kita tinggalkan ngga akan kesusahan untuk nerusin hidup.

Contoh aja nih, misalkan anda adalah kepala keluarga, anda dan istri bekerja sebagai karyawan, dan udah dikaruniain 1 orang anak yang masih kecil, dan untuk biaya pendidikannya nanti anda udah punya investasi tetap bulanan di reksadana.

Tiba-tiba anda menderita sakit parah dan akhirnya harus berhenti kerja dengan kondisi badan yang lumpuh total, atau parahnya lagi, anda meninggal dunia. Apa yang akan terjadi pada si anak?

Jelas masa depannya terganggu karena pendidikannya sekarang menjadi ngga terjamin lagi. Itu baru dalam pendidikan, belum lagi dalam biaya hidup keluarga yang sekarang harus tergantung pada istri saja.

Apa yang terjadi pada istri anda? Terpaksa harus bekerja lebih keras lagi karena punya 2 tanggungan di rumah yang harus dinafkahin.

#Alasan kedua: hutang

Kalo kita punya utang, misalkan utang mobil or rumah, sebaiknya kita harus punya asuransi jiwa. Iya lah, kalo kita meninggal emang sapa yang mo bayarain tu utang? Kalo udah nikah ntar jadi istri yang dikejar debt collector, kalo masih single maka ortu kita yang diteror.
Lho, kenapa ngga dibiarin disita lagi aja ama bank or multifinancenya? Kalo kita tinggal sendiri doang sih gampang, tapi gimana kalo dah berkeluarga. Mo tinggal dimana tu istri dan anak?

#Alasan ketiga: no assets

Kita butuh asuransi karena ngga punya cukup uang or asset untuk ngatasin risiko-risiko yang ngga diharepin. Ini sih jelas banget, karena buat apa asuransi kalo kita udah punya uang or asset yang melimpah?
Kalo kenapa-kenapa ama kita, toh keluarga masih bisa tetap hidup dengan semua warisan kita. Nah, kalo temen-temen ada yang masih masuk kategori ini mendingan ngga usah buang-buang duit ngambil asuransi. Lebih bagus mikirin mo diinvest dimana tu duit biar jadi makin banyak. Bagi yang ngerasa ngga punya, mendingan buru-buru ambil deh.

Bagaimana untuk single dan ibu rumah tangga?

Nah terus gimana kalo status kita saat ini masih lajang atau berkarir sebagai ibu rumah tangga? Butuh asuransi ngga? Trus gimana dengan anak kita? Mari kita bahas lagi.

Kalo single butuh asuransi jiwa ngga?

Sebenarnya sih belum butuh, kecuali kalo udah punya tanggungan, misalnya harus menanggung ortu, sodara atau punya anak asuh, atau punya utang. Kalo ngga punya tanggungan, ngapain punya asuransi.

Trus gimana kalo kena penyakit berat? Nah makanya, beli aja asuransi kesehatan, jauh lebih murah.

Trus gimana kalo si single termasuk yang idealis, ngga mau ngerepotin orang laen kalo mati muda? Makanya, daripada bayar premi asuransi jiwa mahal-mahal, mendingan beli asuransi kesehatan trus sisa uangnya pake untuk investasi yang banyak. Dijamin dah hasilnya lebih dari cukup untuk biaya kuburan dan mobil jenasah. Ngga bakalan ada yang repot kok.

Kalo ibu rumah tangga gimana?

Cukup asuransi kesehatan, ngga perlu lagi macem-macem. Kenapa ngga pake asuransi jiwa juga? Boleh aja sih, dengan catetan ibu rumah tangga ini punya kontribusi juga terhadap income rumah tangga. Kan banyak ibu-ibu rumah tangga sekarang yang jago bisnis.
Tapi kalo hanya suami yang jadi pencari nafkah utama di keluarga mendingan ngga usah deh. Paling-paling kalo si istri meninggal duitnya malah dijadiin ongkos kawin lagi ama suami. Mendingan duit preminya dipake beli reksadana aja untuk biaya sekolah anak nanti.

Anak kecil butuh asuransi ngga?

Jelas banget ngga. Jangan sampe kemakan ama orang yang nawarin asuransi jiwa buat anak kita deh. Anak kecil itu butuhnya cuma 1: asuransi kesehatan. Yang butuh asuransi jiwa itu hanya orang tuanya, biar kalo terjadi apa-apa anaknya bisa tetap survive hidup tanpa harus banyak ngerepotin orang lain.
Asuransi pendidikan gimana? Percaya gw deh, asuransi pendidikan cuma wording untuk ngebujuk para orang tua biar bikin asuransi jiwa untuk anak dengan iming-iming bisa skalian nabung untuk biaya sekolah anaknya. Nanti kita bahas lebih lanjut di topic khusus tentang dana pendidikan.

Pentingnya asuransi jiwa untuk diri pribadi

Buat gw pribadi, sebagai cowo yang belum genap setahun jadi kepala rumah tangga, ditambah bentar lagi bakal punya baby, asuransi jiwa jadi hal yang sangat penting buat gw. Kenapa? Banyak alesannya.
  1. Karena gw ngga mau kalo something happens to me, istri gw repot ngurusin anak gw dengan hanya ngandelin gaji bulanan dia aja.
  2. Karena gw ngga mau rencana gw tentang pendidikan anak gw jadi brantakan dan akhirnya dia cuma bisa dapet pendidikan pas-pasan dengan alesan keterbatasan ekonomi.
  3. Karena gw masih punya cicilan mobil yang blom lunas, yang kalo sampe ditarik ama dealer maka istri dan anak gw mesti kemana-mana naik bis lagi.
  4. Karena gw blom punya cukup uang dan asset yang bisa digunain oleh istri dan anak gw untuk nutupin kebutuhan sehari-hari sampe istri gw tua nanti.

So, jangan pernah memandang remeh masalah asuransi jiwa ini, terutama bila temen-temen baru saja ngebangun, atau berencana untuk mulai ngebangun keluarga muda yang bahagia.

Tahun 2010 kan tahun asuransi, so marilah berasuransi.

 

Image: pixabay.com

13 Comments

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: