Cara Menyusun Anggaran Keluarga

Cara mengatur anggaran keluarga

Kenapa cara menyusun anggaran keluarga ini penting? Menurut yang pernah gw baca, katanya kebanyakan pekerja di Indonesia (termasuk gw lah ya) adalah orang-orang penuh semangat yang selalu tau dengan pasti gimana caranya untuk nambah penghasilan bulanan mereka, namun sebagian besar dari kita justru ngga pernah tau gimana caranya ngabisin penghasilan dengan benar.
Ngabisin penghasilan kok bener sih? Iyalah bener, kan gaji digunakan untuk biaya hidup sehari-hari, untuk belanja, untuk beli asset, untuk nabung untuk investasi, dll. Itu semua ngabisin duit bukan? Tapi itulah tujuan kita nyari penghasilan, untuk diubah menjadi bentuk lain demi kepuasan kita.

Masalah klasik: habis duit di akhir bulan

Masalahnya, kebanyakan dari kita suka tiba-tiba bingung kalo udah deket akhir bulan. Alesannya klasik, keabisan duit. Kalo ditanya, trus gaji kmaren pada kemana? Kebanyakan pasti akan jawab: “Gak tauuu…”. Kenapa ga tau?
Karna pas hari gajian kita biasanya udah dihadepin dengan amplop tagihan yang selalu dibuka dengan deg-degan. Karna pas awal bulan nafsu nongkrong di mall gede banget. Karna tiap baca Koran banyak diskon dimana-mana.
Ada temen gw yang bilang, rekening gaji kita tuh sebenarnya cuma tempat transit doang, hehehe. Padahal idealnya gaji / penghasilan harus bisa nyukupin kebutuhan kita selama sebulan, mulai dari biaya hidup, tabungan, uang pendidikan anak, investasi dan juga cicilan utang. Semuanya harus diatur dan direncanakan dengan baik.

Yang umum kejadian, boro-boro nabung, kebutuhan sehari-hari aja masih ngga cukup. Sampe-sampe minggu-minggu akhir bulan terpaksa makan di kantin supir (kalo gw sih emang suka makan di kantin supir, bukan karna alesan ekonomis *ngeles*)

Menyusun anggaran keluarga

Berangkat dari itu semua, akhirnya gw dan istri gw nyoba untuk nyusun semacam Cash Flow projection bulanan untuk keluarga gw. Dasarnya sih diambil dari beberapa web financial planner luar plus bukunya Safir Senduk dan artikel dari Aidil Akbar dan Ligwina Hananto. Semangatnya cuma satu, biar semua pengeluaran kita bisa terencana dan termonitor dengan baik.

Sebenarnya mayoritas orang, kayak kebanyakan ibu rumah tangga, udah punya cara ngontrol pengeluaran mereka, yaitu dengan nyatetin semua pengeluaran per hari. Ntar akhir bulan tinggal diliat masih ada sisa ato tekor.

Menurut gw ini bagus juga, tapi kurang tepat, karna semua pengeluaran jadi terkontrol tapi sayangnya tidak terarah. Kalo mo beli barang mahal ato mo makan enak malah jadi banyak mikirnya, takut akhir bulan duitnya tekor. Makanya, kalo semuanya dah di planning, mo dibelanjain apa pun juga jadi gampang mutusinnya.
Hemat itu baik, tapi kalo terlalu hemat dan ngga bahagia juga ngga bagus, iya ngga?! Tapi pencatetan itu tetap harus dilakuin, sebagai pelengkap dan control dari budget yang udah dibikin.

Contoh anggaran / cash flow sederhana

Berikut gw kasih contoh cara menyusun anggaran keluarga gw. Simple kok, pake excel sederhana aja.

Gampang kan? Untuk formatnya tinggal diubah-ubah sesuai kebutuhan. Langkah-langkah ngisinya kira-kira gini:

  1. Bikin dulu detail pengeluaran daily or weekly.
  2. Setelah dijadiin bulanan dan tahunan, pastikan jumlah spending tidak melebihi income.
  3. Tiap pos enaknya dibikin persentasenya, biar ktauan dimana pos yang paling gede.
  4. Based on no 3, jangan sungkan motongin pos-pos pengeluaran yang ngga penting.
  5. Penting juga nih, pos investasi dan tabungan jangan sampe cuma jadi penyeimbang doang. Sedapat mungkin jangan ngurangin margin ini, pertahanin aja di kisaran 10% – 30%.
  6. Kalo udah kelar, bisa dibikin summary kaya gini.

Nah, dari sini ketauan kalo dalam setahun ada berapa income kita yang idle. Ini bisa digunain untuk macem-macem: beli asset, ganti HP, DP mobil baru, liburan, belanja-belanja, dll. Tentunya akan lebih bagus lagi kalo diinvestasiin sih.

Rasio tambahan

Selanjutnya, sesuai saran Prita H. Ghozie, akan lebih baik lagi kalo ditambahin dengan beberapa ratio untuk kontrol kita, misalnya:

1. Debt coverage ratio: total loan installment/ total monthly income (jangan lebih dari 30%
2. Saving & investment ratio: total saving & inv / total monthly income (10% – 15%)

Satu langkah lagi yang juga penting, jangan lupa bikin catetan (kaya ibu-ibu rumah tangga) pengeluaran tiap hari, sebagai kontrol dan monitoring terhadap anggaran yang udah dibikin.

Keuntungan adanya cash flow keluarga

Apa keuntungannya dengan ngebikin anggaran or cash flow ini tiap bulannya? Kalo untuk gw pribadi, jadinya semua pengeluaran dan tabungan gw bisa di manage dengan lebih baik tanpa harus dipaksa untuk berhemat yang berlebihan.
Singkatnya gaya hidup ngga perlu dikorbanin demi nyukup2in income, hehehe. Iya dong, ngapain hemat-hemat banget padahal bisa dibilang semua pengeluaran dan tabungan udah ketutup.

Implikasi positif setelah menyusun cash flow

Ini beberapa contoh yang gw rasain sekarang:

#1. Ada plafon di masing-masing pos pengeluaran

Tiap bulan gw udah punya target berapa plafon maksimal yang bisa dibelanjain di tiap pos pengeluaran. Dengan gitu gw jadi ngga ngerasa berdosa kalo tiba-tiba belanja banyak ato makan siang di tempat mahal.
Contoh: misalnya tiap hari di kantor gw punya budget makan siang seharga 20rb. Kalo senin – kamis gw makan dengan harga 12rb (kelas padang-padangan), artinya hari jumat gw bisa makan dengan harga 52rb. Lumayan, dapet steak Solaria plus jus tuh.
Contoh lain, kalo istri gw punya budget shopping 500rb per bulan, trus bulan ini ngga dipake untuk belanja apa pun, artinya bulan depan dia bebas belanja apa pun seharga 1 juta. Boros? Tentu ngga. Kan semua sesuai planning. Konsekuensinya, kalo bulan ini belanjanya 1 juta, ya bulan depan ngga boleh belanja lagi.

#2. Bisa menabung dan berinvestasi dengan tenang

Semua investasi, tabungan dan asuransi jadi ngga terasa sebagai beban. Malah jadi terbiasa untuk disiplin mengalokasikan income per bulan pertama-tama ke pos ini.

Tapi harus hati-hati juga di pos ini, karna kita harus yakin kalo semua dana yang kita keluarkan ngga lebih ato ngga kurang. Karena itu pos ini harus bener-bener diitung agar sesuai dengan kebutuhan, jangan ngasal. Nanti deh kita bahas lebih lanjut.

#3. Menikmati gaya hidup dengan tenang 🙂

Masih tetep bisa nongkrong di mall tiap weekend, ngopi-ngopi di starbucks or coffee bean, nonton XXI, or beli CD baru (original mulu lho ;p) tapi ngga kuatir keabisan duit di akhir bulan. Tentunya tiap nongkrong juga mesti harus sesuai budget yang udah dibikin.

Moral of the story

Rencanakan semua pengeluaran bulanan dengan baik dan sesuai kebutuhan. Dengan penghasilan pas-pasan pun kita bisa kok hidup di ibukota yang serba mahal ini tanpa harus ngorbanin gaya hidup yang udah terlanjur metropolis, hehehe.
Yang penting, DISIPLIN dan KOMITMENT terhadap budget. (Note: untuk ngelatih disiplin dan komitmen ini mungkin caranya Aidil Akbar dengan Management By Amplop nya bisa diterapin).
====
Demikian sedikit sharing mengenai cara mengatur anggaran keluarga gw. Semoga bermanfaat dan selamat berhitung…

4 Comments

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: