Keputusan Finansial: Rasional vs Emosional

Tulisan ini sebenarnya dikembangin dari sebuah tulisan Pak Elvin G Masassya (Kolom Investasi, Kompas, 27 Juni 2010) tentang gimana caranya membuat keputusan finansial dalam kehidupan pribadi sehari-hari.

Kebetulan saya suka baca-baca tulisan beliau tiap minggu, menarik dan gampang dimengerti. Nah, knapa topik ini yg saya angkat? Karna kbetulan ada beberapa kejadian nyata di sekeliling saya yg bikin ingatan langsung kembali ke topik ini.

Definisi keputusan finansial yang rasional

Okeh, kita balik dulu ke topik Pak Elvin. Jadi, menurut beliau, namanya keputusan finansial yang rasional harusnya yg bener2 sesuai ama kebutuhan, sesuai budget, ngga berdampak buruk thd anggaran belanja rutin, dll. Kalo yang emosional ya berarti sebaliknya. Gitu…

Hubungan emosi dan keputusan finansial

So knapa saya tertarik ngebahas ini? Karna ternyata banyak banget orang yang masih mengandalkan emosional dalam membuat keputusan finansial, walo pun tetep aja pake berbagai macem excuse. Padahal dalam pengelolaan keuangan keluarga, hal beginian adalah musuh utama. Mo liat contohnya? Mari…

Contoh #1

Ada temen saya (31 tahun, 2 anak) yang bulan lalu akhirnya ngajuin loan ke kantor untuk beli mobil setelah sekian lama ditunda. Ngga ada yg salah dalam keputusan finansial ini, toh emang dia bener2 butuh mobil.
Yang salah adalah keputusan ini dibuat dengan bumbu emosional juga, dimana dia ngga mau utk ngambil mobil murah (sesuai kemampuan) dengan alesan ngga suka modelnya. Akhirnya, karna limit dari kantor ngga mencukupi untuk ngebeli mobil idaman, jadinya dia mesti nyiapin DP yg lumayan gede dengan ngandelin soft loan dari ortunya.
Duh, udah kerja gitu lho, masih ngandelin ortu aja demi gaya, hehehe…

Contoh #2

Beda cerita lagi dengan temen istri saya, cewe single 28 tahun. Gaji masih pas2an tp pingin banget punya apartemen karna niru temennya yg lagi mo ngambil kredit apartmen juga. Apartmen kelas studio sih, tapi tetep aja jadi masalah krn ternyata cicilan DP dan uang apa lagi gitu (lupa saya) sangat besar dan bahkan nyaingin gaji bulanannya.
Itu pun masih kurang, so mesti nguras tabungan yg sayangnya juga ngga seberapa. Padahal tu apartmen mo diapain juga blom ktauan, katanya sih yg penting mo punya aset dulu aja. Oke sih, tp jadi ngga bener juga karna akhirnya cuma ngandelin ortu utk hidup sehari-hari.

Contoh #3

Ada lagi sodara saya yg tinggal di timur Indonesia sana, wanita single, umur 35 tahun, Kerjaan ngga punya, ngandelin duit kiriman ortu dan adiknya, tapi penampilan selalu ngga mau kalah ama orang lain.
Untung aja ngga tinggal di jakarta, so kelas seseorang cukup diukur dari handphonenya aja. Baru2 ini pas ktemu saya kaget karna dia udah pake BB Onyx plus nokia apaan gitu, tp kayanya tipe baru juga. Lebih kaget lagi waktu saya ditodong utk beliin pulsa. Yeeeaah, gw aja yg punya kerja tetap cuma pake Gemini gitu lho…

Moral of the story

Inti dari cerita di atas, apapun keputusan finansial yg kita bikin, sebaiknya bener-bener dipertimbangkan dengan baik dan sesuai dengan kemampuan. Jangan sampai kemudian malah nyusahin diri sendiri dan orang lain.
Kalau pun barang yg akan dibeli adalah sesuatu yg bener2 dibutuhin, tetep aja harus balik lagi kemampuan kita sendiri. Jika tidak sesuai, sebaiknya kita tunda dulu atau nurunin kualitas barang yang kita butuhin. Tetep rasional aja.

Pengalaman pribadi

Untuk saat ini saya sendiri punya 2 keputusan finansial, yg untungnya ngga gede, tp harus diakuin itu dibuat berdasarkan emosional aja.
Pertama, waktu beli BB (langsung 2, utk istri juga) dgn ngandelin cicilan kartu kredit 12 bulan. Knapa emosional? Karna sbenernya keputusan itu dibuat tanpa ngeliat alokasi budget di cash flow bulanan. Sbenernya ngga sengaja juga, karna awalnya mau bayar setengah cash, stengah lagi nyicil, tp ternyata ngga bisa.
Jadinya gimana? Terpaksa deh lebih menghemat pulsa dan ngurangin beberapa pos pengeluaran supaya bisa bayar cicilan BB sampai bulan ke 12 nanti.
Kedua, kbetulan saya sangat suka ngoleksi CD original. Ngga bisa dibiarin sndirian dalam Aquarius, bisa langsung kalap. Minimal skali transaksi bisa ngabisin 300-600rb, Akibatnya? Menghemat deh utk bayar tagihannya nya bulan depan, hehehe (selalu bayar pake kartu kredit soalnya).
Eh ada lagi, ketiga, yang ini ngelibatin istri sih, yg lagi getol2nya blanja keperluan baby via internet. Jadi skarang saya ngga kaget lagi kalo tau2 dapet bbm: Pa, tolong transfer ke xxx, a/n xxx sejumlah Rp xxx yah… Nah gini ini nih, dadakan dan ga pernah masuk cash flow. Untung ga pernah gede jumlahnya, so masih bisa make budget shopping. Apaan tuh budget shopping? Nanti yah…

Keputusan keuangan berdasarkan rasionalitas

So, keputusan keuangan yang baik adalah yg berdasarkan rasionalitas, apalagi untuk yg ngelibatin duit gede (beli rumah, mobil, dll). Kalo untuk yg lebih kecil, kayak HP or CD, masih bisa dimaklumin lah kalo kadang2 lepas kontrol *nyari pembenaran*.
Eh tapi bener lho, namanya manusia, paling susah untuk ngontrol diri kalo udah di mall, apalagi ada bandrol sale nya. So normal lah, asal tau cara ngatasinnya. Gimana caranya?

Tips agar tetap rasional

Nomer satu

Meniru dari saran Mbak Ligwina, kita bisa aja masukin satu pos khusus di cash flow bulanan kita, namain aja shopping budget/fund. Kalo ga dipake ya sukur (nambahin tabungan or diakumulasiin ke bulan depan), kalo kepake ya ga apa2, kan emang udah ada budgetnya.
Misalnya tiap bulan kita budgetin 500rb, trus bulan ini ga kepake sama skali, dan tau2 bulan depannya lagi ada sale dan jadinya kita kalap dan belanja 1 juta. Konsekuensinya? Ngga ada, selain rasa lega karna pengeluaran udah sesuai budget.

Nomer dua

Kalo emang ternyata ngga sempet bikin budget or ternyata budgetnya dah abis, segera bikin penyesuaian di cash flow bulanan kita. Jangan segan2 ngurangin budget di beberapa pos agar pendapatan bulanan masih bisa nutupin biaya dadakan ini tanpa harus ngeruk tabungan.

Nomer tiga

Bisa juga gunain dana dari pendapatan ngga rutin (THR or bonus). Kayak skarang ini nih, boleh aja belanja dengan kartu kredit dulu, dengan catatan langsung dibayar waktu bonus masuk dan tanggal tagihannya blom terlewati,
======
Akhir kata: Pastikan semua keputusan finansial dilakukan dengan pertimbangan serasional mungkin.

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: