Perjanjian Pranikah: Perlukah?

Sekali ini saya tiba-tiba ingin ngebahas ttg perjanjian pranikah, sesuatu yg kayaknya cuma berguna bagi pasangan yg akan segera menikah, baik untuk yg pertama kali maupun yang kesekian kalinya.
Awalnya sih idenya timbul setelah membaca tulisan Mbak Mike Rini (Perlukah perjanjian pranikah?) dan artikel di Kompas Female (Mengenai Perjanjian Pra Nikah).
Trus kenapa tertarik untuk nulis mengenai perlukah perjanjian pranikah ini? Karena jujur aja ini menjadi salah satu pertimbangan saya pada saat mau menikah dulu. Bahkan udah sempet nyari notaris segala, walopun akhirnya gagal juga.
Jika kebetulan temen2 sedang berencana untuk menikah dan kbetulan juga sedang menimbang-nimbang untuk membuat perjanjian pranikah, mungkin tulisan ini bisa dijadikan sedikit masukan.

Saya ngga akan ngebahas lagi mengenai apa itu perjanjian pranikah, tujuan, kebaikan dan kekurangan dll, karna keterangan di dua artikel di atas seharusnya udah lebih dari cukup. Saya cuma ingin ngebahas dari sudut pandang pasangan muda dengan penghasilan pas-pasan namun memiliki mimpi besar di masa depan *caileeeee…* Oke, mari kita mulai.

Alasan (ingin) membuat perjanjian pranikah

Kenapa saya kepikiran untuk membuat perjanjian pranikah saat mau menikah dulu?

Pertama

Seperti yg saya bilang di atas, karena saya adalah seorang pemuda dengan penghasilan pas-pasan, berasal dari keluarga biasa-biasa pula. Lho, kalo gitu, ngapain juga pake perjanjian pranikah alias pisah harta? Kan ga ada hartanya juga. Ntar dulu, lanjut ke alesan kedua.

Kedua

Alasan kedua adalah karena saya punya mimpi besar di masa depan. Mimpi apa idealis yah? Yaaah, beda tipis lah. Ceritanya karena saya berasal dari keluarga biasa-biasa, maka maunya pada umur 40 tahun saya bisa punya usaha sendiri sehingga pendapatannya bisa naik ke level yg lebih tinggi dari sekedar biasa.
Nah, karena ga punya harta saat ini, otomatis kuatir dong. Gimana kalo usahanya bangkrut ntar? Trus semua harta disita? Gimana nasib istri anak ntar? Kalo keluarga saya tajir mah ga perlu bingung mikirin bginian.
Makanya, munculah ide ttg perjanjian pranikah, demi nyelametin nasib istri dan anak kalo ternyata mimpi besar saya berubah jadi mimpi buruk.
Ada yg salah dengan itu? Ngga ada, malah oke harusnya. Perjanjian yg saya maksud hanya didasari oleh niat untuk nyelametin masa depan orang-orang yg berada dalam tanggungan saya. hanya itu. Bukan untuk nyelametin harta warisan atau pun biar ngga repot bagi harta gono gini.

Tantangan perjanjian pranikah

Tantangannya hanya satu, pandangan orang (terutama keluarga) ttg perjanjian ini ternyata lumayan negatif. Terkesan saya dan istri saling ngga percaya thd kelanggengan keluarga yg baru mau dibentuk. Wajar sih, karena emang mayoritas pandangan orang terhadap perjanjian pranikah adalah seperti itu. Untungnya keluarga saya dan istri bener-bener terbuka dan ngga ikut campur dalam urusan ini.

Alasan TIDAK JADI membuat perjanjian pranikah

Trus kenapa ngga jadi bikin perjanjiannya?

Alesan pertama:

Mahal!! hehehe… Ngga deh, itu alesan kedua. Alesan utama adalah karena saya ingin pernikahan saya bisa langgeng selamanya, ngga peduli ada masalah sebesar apa pun. Duh, bahasanya kok jadi nyombong yah?! hehehe.
Gini, saat itu kbetulan saya sempet ngobrol-ngobrol ama seorang sodara yg juga calon notaris ttg hal ini. Ada satu pandangan dia yg langsung membuat saya yakin utk ngga jadi bikin perjanjian tsb. Menurut dia, jika dalam rumah tangga udah ada suatu persetujuan yg intinya ngga akan ngerugiin salah satu pihak dari segi materi saat ada masalah di masa depan, secara psikologis akan membuat masing-masing pasangan tidak terlalu terikat thd pasangannya.
Akibatnya yang paling fatal adalah jika nanti tiba-tiba keluarga pasangan tsb tertimpa masalah besar, bisa jadi mereka ngga mau lagi nyari solusi untuk nyelesaiin masalah mereka selain PISAH, Toh ngga akan berdampak apapun thd keuangan masing-masing, apalagi keuangan pemberi nafkah utama dalam keluarga.
Di lain pihak, jika tanpa perjanjian ini, maka masih ada kemungkinan masing-masing pihak berusaha mencari solusi lain krn terganjal masalah harta gono-gini ini. Paling ngga masing-masing pasangan ngga akan dengan gampangnya memilih solusi pisah dalam setiap masalah yg dihadapi.
Emang sih, itu baru teori doang (walo pun katanya udah banyak kejadiannya), namun menurut saya masuk akal juga. Pembahasan perjanjian pranikah umumnya hanya ngebahas dari sudut pandang harta, jarang yg ngebahas dari sisi psikologis.
Dan menurut saya, sisi ini sangat penting karena bisa ngebentuk pandangan masing-masing orang terhadap pernikahan itu sendiri. Dalam situasi normal mungkin ngga akan berdampak apa pun, tapi gimana kalo keluarga sedang dalam masalah rumah tangga berat?!
So, saya akhirnya memilih utk nyelametin masa depan keluarga berdasarkan kenyataan sekarang daripada berdasarkan mimpi besar yg belum tentu terwujud. Kenapa? Karena gimana kalo ternyata mimpi saya ngga pernah terwujud dan banyak masalah yg menimpa keluarga saya? Gimana kalo mimpi saya beneran terwujud namun semakin banyak godaan yg datang? (kan ceritanya udah kaya, banyak digodain lah yah?! hehehe)
Apakah saya masih mau nyari solusi lain selain PISAH? Apakah saya ngga akan menggunakan perjanjian pranikah sebagai pembenaran untuk PISAH? Hmmm… Takut jadi kayak tabung gas 3kg ah, kirain jadi solusi taunya malah jadi bom….
Tapi biar bagaimana pun, tulisan ini hanyalah pandangan saya pribadi yg mungkin berbeda dengan temen-temen. Ngga ada yg salah dengan perjanjian pranikah, dan saya percaya bahwa semua orang yang akhirnya memutuskan untuk menggunakan perjanjian ini harusnya udah bener-bener punya tujuan masa depan mereka dan tau risiko-risiko yang akan dihadapi.

Alasan kedua:

Eh alesan kedua kenapa ngga jadi pake perjanjian pranikah blom saya sebutin yah? Jadi alesan kedua adalah: MAHAL!! Gile, bikin surat gini aja jutaan. Mendingan buat bayarin sovenir nikah deh, hahaha…
Salam….

2 Comments

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: