Salah Satu Varian Dalam Investasi Emas (2)

Akhirnya sempet juga melanjutkan postingan kemarin. Agak susah emang kalo tiap hari berangkat pagi pulang malem, kena macet berjam-jam, sampe rumah langsung diajak maen anak, trus mau rutin nulis blog. Susah juga ternyata, hehehe

Oke, lanjut. Nah, kali ini saya akan coba mengajak anda menyimak percakapan saya dengan seorang teman saya yang minggu lalu memperoleh penawaran investasi emas seperti yang saya jelaskan di postingan sebelumnya. Sengaja saya tulis dengan menggunakan bahasa pergaulan sehari-hari dengan harapan agar bisa disimak dengan penghayatan lebih *apaan sih?!* Poinnya disini bukan untuk menganalisa mengenai produk itu sendiri, tapi saya ingin menunjukkan rasionalitas temen saya selaku investor terhadap penawaran ini. Rasionalitas yang sedikit lucu dan membingungkan, namun kemungkinan terjadi pada banyak orang yang masih awam dengan risiko.
Pembahasan dari view saya mengenai produk ini akan saya sampaikan dalam postingan selanjutnya.

Berikut kutipan percakapannya:
Mr.X (MrX): Jadi gimana menurut lo, investasi yg keren kan? (sambil nunjukin brosur simulasi investasi). Risikonya kecil. Kalau pun perusahaannya bubar gw akan tetap dapet emasnya.
JrPlanner (JrP): Tapi kan emasnya lo beli dgn harga jauh lebih mahal.
MrX: Ooo, ngga apa-apa. Kan emang gw mo beli emas untuk jangka panjang.
JrP: Lha kalo emang untuk jangka panjang kenapa ngga beli langsung aja dari Antam or toko emas?
MrX: Kan ngga dapet bunga 2%.
JrP: Coba aja bandingin bunga 2% perbulan (selama 6 bulan) dgn harga beli emas lo yg lebih mahal 25%.
MrX: Tapi kan kalau harga emas turun gw tinggal jual pas bulan ke 6 dgn harga yg sama saat gw beli.
JrP: Ehm, bukannya tadi katanya emas itu untuk jangka panjang??
MrX: Iya sih.
JrP: Sekarang gini deh, lo tau ngga detail perusahaan ini? Siapa aja pemiliknya?
MrX: Ngga.
JrP: Tau ngga udah berapa lama mereka bikin usaha ini?
MrX: Kalo ngga salah sih katanya udah lumayan lama.
JrP: Tau ngga dimana kantornya? Bukan sekedar tau alamat, tapi bener-bener liat bangunannya.
MrX: Ngga.
JrP: Tau ngga dimana duit lo diputerin sehingga mereka bisa ngasih elo bunga segitu plus buy back guarantee?
MrX: Katanya sih mereka punya bisnis emas. Jadi duitnya diputerin disitu.
JrP: Bisnis emas gimana maksudnya?
MrX: Ngga tau. Tapi ya gitu deh, mereka pasti punya bisnis something lah, kalo ngga mana berani nawarin skema dan bunga kayak gitu.
JrP: Ooo, itu pasti, pertanyaannya, bisnisnya apaan dulu?
MrX: Ngga penting lah, Yang penting gw megang emas.

Setelah sedikit berbicara mengenai hal yang lain, saya kembali ke topik semula.
JrP: Oke, gini aja deh. Daripada lo beli emas dari perusahaan tadi, gimana kalo lo beli emas dari gw aja? Harga dan skemanya sama persis ama mereka. Bulan ke 6 kalo lo mau jual gw beli lagi dgn harga awal. Gimana?
MrX: (tertawa) Emang lo punya bisnis apaan sampe brani ngasih bunga segitu?
JrP: Adalah. Seputaran komoditas gitu deh.
MrX: Serius nih? Sejak kapan lo bikin bisnis?
JrP: Blom lama sih.
MrX: Ya kasih tau dulu dong bisnisnya gimana?
JrP: Ngga perlu tau lah. Lo tau beres aja.
MrX: Ya ngga bisa gitu dong, lo yakinin gw dulu biar gw berani invest ama lo. Kan gw bisa nilai bisnis itu nantinya kira-kira nguntungin apa ngga.
JrP: Lo ngga percaya ama gw?
MrX: Percaya banget lah, kita kan udah temenan 10 tahun lebih. Gw yakin kok lo ngga bakal lariin duit gw. Lagian kan gw tau rumah lo dimana, hehehe…
JrP: Tuh, lo udah kenal gw 10 tahun, udah tau rumah gw dimana, kenal ama keluarga gw, kenal ama istri anak gw, kenal ama temen-temen gw, tau kantor gw dimana, masak ga percaya juga?
MrX: Ya percaya sih. Tapi untuk lebih yakin kan gw mesti tau dulu bisnis lo apaan dan bisa ngasih profit berapaan. Jangan-jangan rugi lagi. Kan ga enak gw nagihnya entar, hehehe…
JrP: Hehehe… Kocak juga lo, giliran gw yg nawarin jadi kritis banget, padahal kita udah kenal lama dan lo tau semuanya tentang gw.

See my point? Apakah anda juga akan melakukan hal yang sama jika menghadapi dua situasi penawaran seperti itu? Pesan saya, tetaplah kritis dan selalu gunakan logika saat menghadapi penawaran dalam bentuk apa pun. Jangan pernah mempercayakan uang anda ke dalam sesuatu yang tidak anda mengerti.

Oke, kita lanjutkan nanti di bagian ketiga.

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: