Financial planning: Jangan Gampang Terpengaruh

Percakapan di lift

Beberapa hari lalu waktu lagi nunggu lift di kantor, ga sngaja saya nguping pembicaraan orang laen yg lagi nunggu lift juga. Beneran lho ga sengaja, tp langsung konsen dengerin krn topiknya agak menggelitik. Dan berhungan dengan financial planning tentunya.

Jadi gini, 2 orang yg lagi ngobrol itu ternyata adalah karyawan muda salah satu bank campuran yg masuk 10 besar bank top Indonesia. Intinya sih karyawan yg satu lagi curhat ama temennya.
Cuplikan yg menarik perhatian saya adalah bagian ini nih:
A: Lo jadi ga beli reksadana? Katanya mo beli yg di Mandiri?
B: Ga jadi. Abis kata bini gw, minggu lalu dia dinasehatin ama pamannya. Kata pamannya, dia aja yg udah 10 tahun kerja di bank tetep aja blom berani beli reksadana, apalagi gw yg baru kerja di bank 4 tahun. Resiko kgedean katanya.

Ini percakapan yg lucu menurut saya. Knapa?

Pertama:

Sejak kapan profesi di bidang perbankan bisa ngejamin pemahaman orang thd instrumen investasi? Perbankan itu bidang yg luas, banyak banget divisinya, banyak banget cabangnya, banyak banget hierarki organisasinya, mulai bagian yg kerja dengan rutinitas tetap sampe bagian yg selalu butuh ekstra otak. Iya sih lebay, tp point nya adalah mentang2 orang kerja di bank bukan berarti dia jd ngerti semuanya.
Gimana kalo si paklik kerjanya di bagian operation, yg tiap hari ngurusun transaksi tarik, setor dan transfer, mana ngerti masalah reksadana?! Gimana kalo kerjanya di bagian atm, atau administrasi, atau teller? Bukan berarti mereka ngga ngerti lho ya, tp bidang kerja mereka ga membuat mereka ngerti thd produk2 keuangan/investasi krn itu bukan bagian kerjaan mereka sehari2.

Kedua:

Financial planning adalah tanggung jawab masing2 pribadi, jadi semestinya setiap keputusan mengenai hal ini terletak sepenuhnya di tangan masing2 pribadi/keluarga tersebut. Ngapain harus dengerin orang lain? Mending kalo emang ternyata financial planning dia bagus. Lha kalo ga, sama aja kaya dengerin pembokat ngerumpi ga sih?!

Pekerja institusi keuangan selalu bisa dijadikan referensi tentang financial planning?

Pertanyaan menarik nih, emang bisa pekerja di institusi keuangan atau perbankan dijadikan referensi ttg financial planning? Jawabannya: ngga selalu. Saya juga kerja di bank, punya temen banyak di dunia perbankan, tapi sangat sedikit dari mereka yg ngerti ttg reksadana or financial planning.
Jangankan mereka yg kerja di bidang operational or back office, yg kerja di bidang2 yg harusnya ngerti ttg investasi juga masih banyak yg ga ngerti ttg 2 hal ini. Lha wong CSO yg jualan reksadana aja blom tentu ngerti ttg financial planning.

Contoh #1

Ada analis senior kredit di salah satu bank asing, pengalaman kerja lebih dari 10 thn, jago banget kalo disuruh nganalisa perusahaan2 kakap Indonesia, tp ga punya financial planning sama skali. Lebih gampang buat dia nyari2 kemana cash flow perusahaan drpd nyari kemana gajinya selalu nguap tiap bulan. Lebih parah lagi, ga brani investasi selain di ORI. Reksadana? Too complicated katanya, hehehe.

Contoh #2

Ada lagi relationship manager utk kredit UMKM di salah satu bank asing, pengalaman kerja nyaris 10 thn, investasinya cuma di deposito. Lucunya, tagihan kartu kredit selalu cuma dibayar minimum setiap bulan. Ga ngerti deh alesannya apa, mungkin krn di pikiran dia mendingan duitnya dibungain dulu di deposito.
Dengan kerjaan rutinnya dia yg sering nego bunga kredit dgn klien, matching-in cost of fund dgn bunga biar dpt margin gede, harusnya dia sangat2 ngerti kalo bunga deposito ga ada apa2nya dibanding bunga kartu kredit. Reksadana? Ga mau ngerti krn katanya berisiko.

Contoh #3

Ada juga orang risk management bank lokal yang lumayan besar, udah 3 tahunan ngurusin market risk, lulus BSMR (ujian sertifikasi manajemen risiko utk para bankir) level 3 dgn nilai tinggi, bertanggung jawab dlm ngawasin asset liabilities management di banknya, tetep aja kelimpungan ngurusin gaji di akhir bulan. Lucu jg nih, asset liabilities pribadi justru ga terkelola dgn baik,hehehe…

Contoh #4

Ada juga yg lebih parah (at least menurut saya), seorang staf senior bagian hukum bank lokal besar, yg juga kepala keluarga berumur 40 thn dgn dua anak, sama skali ngga punya asuransi jiwa. Cuma ngandelin asuransi kantor, yg jumlah pertanggungannya dia ga tau, apalagi masalah cukup apa ngganya tu duit utk ngidupin keluarganya kalo dia meninggal.
Ironis, krn kerjaannya dia sehari2 adalah mastiin bahwa semua kredit yg diberikan udah dicover oleh covenant2 yg meminimalisir risiko bagi bank. Lha kok bisa jiwa nya sndiri ga dicover?! *geleng2 kpala*

Itu baru dikit lho, contoh dari beberapa bankir yg handal dalam kerjaan tp ancur2an dlm financial planning serta ga ngerti investasi yg bener. Blom lagi bankir2 yg ‘kurang handal’, banyak yg lebih parah lagi, hehehe. So, punya karir di perbankan mah bukan patokan buat ngerti ttg investasi dan financial planning. Ngelola duit orang sih boleh jago, duit sendiri blom tentu. Ga ada regulasi dan auditnya kali yah, hehehe…

Financial planning = tanggung jawab pribadi

So, balik ke masalah investasi dan financial planning. Saya kira kita semua sepakat kalo masalah tersebut adalah tanggung jawab pribadi masing2 orang/keluarga, so keputusan apa pun yg dibuat dlm hal tsb sebaiknya merupakan keputusan pribadi dan tidak dipengaruhi oleh pihak mana pun.
Kenapa? Karna financial planning kita menentukan masa depan kita, dan masa depan kita hanya bisa ditentukan oleh kita sendiri. Emang sih masalah financial planning kalo diomongin ama orang lain pasti akan dapet tanggepan yg beragam. Dari yg bener sampe yg super ngaco.

Saran

Saran saya, mulailah mempersenjatai diri dgn banyakin pengetahuan ttg financial planning dan investasi. Banyak kok referensi yg tersedia scara gratis: koran, majalah, website para financial planner, blog2 kayak punya saya ini, dll.
Bisa juga keluar duit dikit dgn beli buku or ikut seminar2 yg terkait. Jangan lupa jg banyak diskusi dgn temen or sodara yg memang telah terbukti punya financial planning yg bagus. Dengan begitu, kita bisa menyaring informasi2 yg masuk, ngga gampang terpengaruh, dan dengan tepat memilih masa depan kita melalui financial planning yg tepat.

Salam.

4 Comments

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: